Tag

Apa yang membuat Bunda bilang begitu ? begini nih ceritanya…

Kamis pekan kemarin pagi-pagi Bunda bangun dan beres-beres seperti biasa. Setelah selesai mencuci baju 2 batch dan mencuci piring, Bunda dan Kalila Kaysan menunggu Ayi datang untuk bermain bersama.

Pukul 09.00 Ayi nge-bel dari lantai dasar minta dibukain pintu. Bunda bukain pintu dari atas. Tapi kok ga nyampe-nyampe atas ya ? Tau-tau Ayi telp lagi. Katanya “Lift semua mati. Saya ga bisa naik keatas, gimana dong ?” Bunda mengerti lah..lantai 30 gitu lho ! Kejam sekali kalau nyuruh Ayi yang berumur 50-an untuk naik tangga ke lantai 30 😀 😀 Akhirnya Ayi pulang.

Sambil bicara sama Ayi di telepon Bunda sambil ngecek Lift di selasar Apartemen. Emang mati semua. Begitu Telepon ditutup pas Bunda sampai dirumah dan lampu mati ! Lalu Kalila yang hendak menyiram tanaman bilang “Bunda, air juga mati.” Woooww..mulai berpikir deh. Ga ada air, ga ada listrik, ga ada lift, belum masak nasi, belum masak lauk. Sisa nasi hanya ada sekitar satu piring.

Bunda telepon Agent untuk bertanya sampai kapan mati nya, tapi ternyata mereka sendiri tidak tahu. Wadooohh !!!! Kasih kabar deh ke ayah, sekalian bilang makan siang ga usah balik plus info juga sih kalau kita ga punya makanan 😀

Pukul 12.00 Kalila dan kaysan mulai lapar. Nasi sisa dimakan habis oleh mereka. Sebelumnya mereka makan buah dulu. Semua buah yang ada dirumah habis dimakan. Belum kenyang mereka ngemil dark cooking chocolate buat bikin kue. 😛

Sekitar pukul 13.00 ada yang mengetuk pintu. Ternyata ayah datang dengan penuh keringat…..Lepek pek !! Iya..ayah datang naik tangga sampai lantai 30 dengan membawa makan siang buat kita berempat. Duhhhh langsung dicium n dipijetin deh tuh Ayah 😉

Ayah bilang kepikiran terus karena dirumah ga ada makanan. Karena belum jelas kapan listrik, air dan lift nyala, akhirnya kita memutuskan untuk turun tangga manual dan ngungsi kerumah Tante Linda.

Muach…muach..buat Ayah..We love you Sooo Much

Iklan