Tahun ini pertama kali seumur hidup bunda yang sudah 30 tahun ini berlebaran tidak sama keluarga. Rasanya sedih banget. Jujur awalnya tidak terpikir akan merasa sesepi ini ketika tahu akan pindah ke Dalian dan berlebaran disana. Melihat Nini bersiap-siap pergi ke Tangerang…heboh pesan makanan, hiks..hiks..

Dari dulu Bunda lahir sampai usia 24 tahun selalu berlebaran di Tangerang. Tempat tinggal nenek dari ibu, mbah putri kita memanggil beliau. Rasanya baru kemarin ketika sepupu-sepupu masih single semua, belum ada yang menikah, kita semua berkumpul disana. Bayangkan..anak nya Mba putri ada 12 belum termasuk menantu lalu tiap anak punya anak minimal 2 banyak yang 3. Malam takbiran kita sudah berkumpul di Tangerang. Terkadang main kembang api dan petasan, main sembunyi dalam selimut, main galaxin, main petak umpet tapi disuruh berhenti karena pamali malam-malam :P,ย memukul bedug dimasjid, keliling Tangerang naik becak, pernah nonton film midnight, wah pokoknya seru deh ! Kalau tidur semua ngampar diruang tamu, ruang TV, ada tempat pasti ada orang.

Yang seru lagi…bagian mandi. Kamar mandi hanya 2 waktu itu dan masih ada sumur. Jadi anak kecil-kecil, Bunda pernah masuk kategori ini, mandi disumur dengan seribu wejangan biar ga kecebur sumur ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

Satu tradisi lagi yang masih dilaksanakan sampai sekarang adalah nyawer. Nyawer duit ! Kalau dikasih angpao mah ga seru udah tinggal ngantri. Kalau ini pakai usaha..lari sana sini, loncat, plus ngejagain hasil tangkapan dari penjarahan sepupu lain. Dulu Bunda ingat kalau cari baju lebaran mau yang ada kantongnya. wkwkwkwk…Kalau saat ini sudah banyak cicit yang kecil-kecil, mereka dapat angpao saja, kalau yang besar baru disawer.

Karena selama 24 tahun terakhir lebaran selalu di Tangerang, maka ketika tahun 2006 Mba putri minta lebaran dirumah Nini, kita langsung kebingungan. Bilangnya sudah dekat-dekat lebaran. Langsung kita heboh mencari catering yang masih bisa terima pesanan. Akhirnya dapat tapi tidak bisa sekalian sewa piring dan pelayan. Yah daripada ga dapat akhirnya diambil deh tuh catering. Beres-beres rumah, cuci gordyn, ngelap semua sudut rumah. Biasanya kita lakukan ini sepulang mudik, sekarang jadi sebelum lebaran. Seru karena sambil puasa ๐Ÿ˜› Pagi hari makanan sempat basi padahal selalu diangetin sampai pukul tiga pagi. Kocar-kacir telp sana-sini. Alhamdulillah cateringnya mau mengganti beberapa lauk. Ketika lebaran benar-benar terjadi dirumah Nini..wooo..rame banget deh, karena kan rumah Nini tidak sebesar rumah Tangerang jadi heboh kemana-mana ada orang. Dan yang membuat Bunda terharu adalah ternyata itu lebaran terakhir Mba Putri. Kurang lebih satu bulan setelah lebaran Mbah putri meninggal dunia. Alhamdulillah keinginan Mbah untuk lebaran dirumah Nini bisa terlaksana walau kita heboh pisan ๐Ÿ˜€ Lebaran itu juga ย merupakan lebaran pertama Kalila.

Lebaran Pertama Kaysan Tahun 2008, kita kembali ke Tangerang. Kenapa ? Karena satu hari sebelum lebaran, Kakak Nini, Ibu tinggi, meninggal dunia di Tangerang. Kalila dan Kaysan merasakan suasana lebaran yang berbeda untuk masing-masing lebaran pertama.

Ralat : Lebaran kedua Kaysan Bu Tinggi meninggal tahun 2009, thx Aunty ๐Ÿ˜‰ Jadi lebaran pertama Kaysan kita di Jatiwaringin pakai dresscode coklat. Fotonya ada di MP Bunda ^_^

Lebaran kali ini, 2011, sekeluarga saja di Dalian, Cina. Bagaimana ceritnya ? Tunggu besok ya. Hari ini persiapannya hanya masak rendang. Tante Linda yang masak opor ayam. Kita ย berlebaran bersama “keluarga” ย baru di Dalian.

Iklan