Dari Kalila masih bayi, Bunda n Nini selalu merasa ada yang janggal dengan matanya Kalila…kenapa ya ???

Sempet konsultasi dengan dokter anaknya, dr. Sri Sulastri. Beliau bilang tidak apa-apa. Bayi matanya suka terlihat juling karena masih mencari “frekwensi” yang tepat untuk melihat.

Sampai akhirnya pekan kemaren ketika berkunjung ke dokter pencernaan, dr. Badriul Hegar. Beliau menyarankan agar kita ke dokter mata untuk memeriksa matanya Kalila. Karena menurut beliau agak ga sinkron matanya.

Googling lah Bunda…dapet 2 nama dokter anak yang rekomendasinya sabar n baik sama anak. dr. Bondan Hariono di JEC (Jakarta Eye Centre) dan dr. Lumongga Simangunsong di Aini, tapi praktek juga di Mitra Kelapa Gading.

Karena udah familiar sama Mitra Kelapa Gading, bunda milih dr. Lumongga.

Kesan pertama, dokternya lembut, sabar. Sudah agak berumur.
Pertanyaan pendahuluan yang ditanyakan :

1. Ada keturunan juling ? Tidak (Juling ternyata keturunan)
2. Lahir cukup umur ? Ya (prematur lebih berpotensi bermasalah dengan matanya)
3. Berat lahir cukup ? Ya
4. Lahir dengan cara ? normal, dengan bantuan vacuum
5. Ada riwayat penyakit berat ? 2 kali dirawat karena diare, waktu kecil jantungnya ada lubang kecil (ASD)

Ternyata semua itu masuk dalam kategori baik dan tidak berhubungan dengan kondisi matanya.

Pertama Kalila dicek matanya dengan senter. Dokternya menggerakkan senternya dan Kalila disuruh untuk ngikutin. Pertamanya kepalanya ikut-ikutan gerak. Setelah Bunda pegangin kepalanya, baru..deh matanya doank yang ngikutin.

Kedua, Kalila disuruh berdiri di kursi periksa. Biasanya anak yang lebih besar bisa duduk, karena Kalila masih ‘semampai’ alias semeter ga sampai , jadinya berdiri aja deh…

Kalila disuruh melihat kedalam alat (kayak teropong). Dalemnya ada gambar rumahnya. Disitu dokternya menfoto dan mengukur bagian-bagian mata Kalila (lensa, pupil, dsb)

Selanjutnya Kalila dikasih tetes mata yang berfungsi untuk membesarkan pupil matanya, sehingga Dokternya bisa tahu dan mengukur lagi bagian-bagian matanya saat berakomodasi maks (cmiiw)

Waktu mau ditetesin mata, Kalila ga mau. Dibujuk mau, tapi baru yang kanan, udah nangis ga mau lagi…huhuhuhu…
Alhamdulillah dokternya sabar, mau bantu ngebujuk Kalila dan mau menunggu sampai Kalila mau ditetesin..

Akhirnya mau juga, tapi Kalila ikut bantuin megangin tangan Bunda waktu kasih tetes matanya.
Tunggu 10-15 menit. Kalila maem wafel dulu deh…. Susternya ngecek-ngecek terus apakah pupilnya udah membesar atau belum. (ngeceknya pake senter aja yang diarahin kemata)

Setelah membesar trus Kalila disuruh liat rumah dalam teropong dan difoto lagi..

Terakhir…lampunya dimatikan dan ada gambar kue tart plus lilin di tembok. Kalila disuruh liat dan ngitung lilinnya (Bunda yang nyuruh ngitung biar fokus) .

Hasilnya : Alhamdulillah…semua baik-baik saja…Ada silinder, tapi kecil banget dan tidak mempengaruhi penglihatannya.

Silinder itu bawaan lahir mungkin juga keturunan (Bunda dan Ayah tidak, tapi Bapak iya)

Mata Kalila terlihat seperti tidak sinkron karena kulit hidung yang deket mata agak berlebih disebelah kanan, sehingga seolah-olah bola matanya ‘kurang bergeser’ kalo dia lagi melihat kesamping.

Alhamdulillah…Segala Puji bagiMu ya Allah..Semoga selalu Kau beri nikmat sehat keluargaku 🙂

Iklan