Selasa, 17 Februari 2009. Pulang dari kantor imigrasi n mall Ambas Kakak badannya panas. Di termo 37.8. Minum obat panas tahan sampe jam 02.30 dini hari.

Rabu, 18 Februari 2009 jam 09.30 panas lagi sampe 39.7 langsung daftar dokter. Dokternya praktek jam 16.00. Jam 16.30 Kalila ketemu dokter panasnya masih tetep 39-an, padahal udah minum obat turun panas jam 14.30 (2 jam yang lalu). Akhirnya dikasih Indocid, obat panas lewat dubur. Dokter memperkirakan radang tenggorokan coz tenggorokannya merah. Dikasih antibiotik n obat panas dari 2 jenis yang berbeda dikasihnya selang-seling tiap 4 jam selama panas. Kalo sampe Jum’at masih panas dikasih surat untuk cek Lab (Widal)

Kamis, 19 Februari 2009 jam 10.30 Kakak panas lagi, udah dikasih obat tetep 39. Telp dokternya, katanya masukin Indocid lagi. Alhamdulillah abis itu ga pernah panas lagi.
Bunda pikir karena Antibiotiknya telah bekerja, jadi radangnya sembuh.

Jum’at dah normal semua. Sabtu, Ahad qt liburan ke Lembang. Ahad pagi, pas mandiin kakak, kok badan kakak banyak bercak merahnya ??? Sebenernya Jum’at juga udah ada di leher, bunda pikir biang keringat biasa, sacara selama sakit kan kakak cuma diseka..

Senin pagi langsung balik ke dokter. Ternyata….Kakak kena virus. Segolongan dengan campak, tapi bukan campak. Langsung Antibiotiknya diberhentikan, coz Antibiotik itu bukan untuk virus.

Kata dokter virusnya menular. Kalo bisa…..jauh-jauh dari Adik….kalo bisa ??? rumah cuma segede minil, kyaknya susah deh…..

Terbukti, sekarang aja Adik udah kangen sama Kakak n bunda ga mungkin ngejagain 2 anak sendirian dalam kamar yang berbeda bukan ????.

Semoga virus nya ga sampe ke Adik……Amiiin…

Iklan