Selalu dari awal aku hamil…pengen banget bisa ngasih ASI buat anak-anakku sampe 2 tahun. Maksudnya bener-bener hanya ASI tanpa tambahan susu apapun.

Lahir Kalila.. 6 bulan ASI eksklusif pengennya. Ternyata bulan pertama hanya naik 600 gr. Padahal menurut DSA nya minimal 800 gr. Saran beliau coba setelah disusui dipompa ASI nya dan disendokin. Dicoba tuh…ternyata bulan kedua naiknya cuma 700 gr. Akhirnya dokternya bilang ya sudah coba saja pake formula.

2 Bulan Kalila sudah pake susu formula deh..ternyata bulan ketiga naiknya juga tidak signifikan. 800 gr…dan begitulah bulan-bulan berikutnya…dengan tambahan formula pun BB nya cenderung gitu-gitu aja..

Sempet menyesal…coba kalo diterusin eksklusif….beratnya juga ga jauh-jauh amat nambahnya…toh perkembangan Kalila termasuk cepat.

Lahir Adik…tekadnya sama…2 tahun ASI…
Bulan pertama adik naik 1500 gr…(cihuy…Alhamdulillah). Bulan kedua 1000 gr. Bulan ketiga 700 gr. DSA nya bilang boleh diterusin ASI karena awalnya udah surplus beratnya.Bulan keempat kurang lagi dari target..Tapi aku bertekad dalam hati..”Biarin aja..Kalila juga ditambah formula naiknya ga banyak” Jadi pengen diterusin sampe nanti….

Sampe akhirnya bulan ke 7…kok beratnya ga naik sama sekali ? Tapi kan udah maem bubur ? Mulai deh…aku jadi bimbang…
sampai akhirnya bulan ke 9 aku mulai berasa Adik kok bobonya ga tenang ya ?? trus perkembangannya juga ga bagus….(belum bisa duduk n bubbling)

Finally..itu keputusan yang Alhamdulillah tepat. Adik dikasih formula hari pertama habis 500 ml. Sepertinya dia bener bener kelaperan. Kalo dulu dikasih ASI pake botol disembur-sembur. Sekarang lancar banget minumnya…

Ga lama setelah dikasih formula..BB nya nambahnya 800gr (untuk usia 9 bulan itu bagus banget) n Adik bisa duduk, bubbling, melambaikan tangan, tepuk tangan, dsb)

nyesel lagi deh…..kenapa ga dari dulu ya kasih formulanya…

Pelajaran yang aku dapet adalah tiap anak berbeda beda kebutuhannya…Jangan pernah membandingkan yang satu dengan kakak/adiknya. Walaupun kenyataannya susah banget…..:-)

Iklan